Skip to main content

On-Spec dan Off-Spec Analyser

Di banyak Plant banyak yang menggunakan online analyzer. Keuntungan dan kebaikan dari menggunakan analyzer adalah bisa mengetahui komposisi produk setiap saat dan memudah kan DCS panel operator melakukan perubahan operasi yang diperlukan untuk menjaga produk tetap on spec. Jika terjadi ketidak akuratan/kerusakan pada analyzer baru di lakukan analisa di Lab.

Tanya - wisnu sudibjo

Dalam sebuah plant produksi yang menghasilkan natural gas condensate, terkadang hasil treatmentnya berhasil dan kadang tidak berhasil. Nah, untuk yang berhasil, maka condensate itu kita namakan dg on-spec condensate dan biasanya disimpan pada on-spec storage tank atau langsung di export lewat pipeline. Nah, kalau yang off-spec, biasanya akan diresirkulasi ke proses sebelumnya utk diretreat ataupun disimpan dulu pada off-spec storage tank.

Nah pertanyaannya, untuk menentukan on-spec dan off-spec ini, bagaimanakah praktik yang biasa ada? Apakah dg menggunakan manual sampling trus dibawa ke lab, atau menggunakan semacam online analyser?

Tanggapan 1 - Witoyo witoyo

Dear Mas Wisnu,

Untuk condensate dari natural gas, spec nya hanya:
Max RVP
Max free of water
Max Sulfur content
Max Hg

RVP dijaga kurang dari 1 atm karena tanki condensate atau dimasukkan dalam categori crude, semua tanki storage ini design nya atmospheric. Jika RVP lebih dari 1 atm, maka losses nya akan besar sekali. Pembeli akan rugi.

Sampling nya manual di storage tank. Setelah on spec, bisa dijual ke customer.

Jika off spec nya free of water terlalu besar, tinggal di drain aja waternya ke sump. Jika RVP nya offspec maka condensate stabilizer perlu di adjust operating condition dan product off spec di tanki di blend dengan on spec dari condensate stabilizer sehingga menghasilkan on spec condensate.

Untuk beberapa condensate yang hasil nya sangat bagus, on spec nya bisa dijual sebagai blending bahan pengencer cat dan jika offspec bisa dijual sebagai crude.

Jika condensate nya masih offspec maka harga condensate nya akan di discount oleh customer.

Untuk sampling nya, dari producer condensate di tanki condensate milik producer. Untuk sampling dari customer, bisa sampling di barge, ship atau di tanki milik customer. Atau bahkan ada customer yg tidak perlu sampling dan percaya dengan COQ nya milik producer.

Demikian dan jika ada koreksi dipersilahkan.


Tanggapan 2 - wisnu sudibjo

Pak Witoyo,

Jadi kalau misalnya kita menggunakan RVP analyzer plus water content analyzer untuk menswitch condensate output ke offspec ataupun on-spec storage tank itu kurang common ya Pak?

Terima kasih Pak,

Tanggapan 3 - Witoyo witoyo

Iya mas. Saya tidak pernah menemukan on line analyser (RVP, Hg, Sulfur maupun water content) di condensate product ke storage tank. Rasanya terlalu berlebihan.

Condensate product adalah product as it is dan kebanyakan dijual dan dihargai sebagai crude price. Dan spec nya juga tidak ketat, bisa diblending dengan crude atau condensate yg lainnya.

Kecuali pernah ada condensate dari Santos Pasuruan yg dijual lebih mahal untuk blending cat karena kualitasnya sangat bagus. Dan begitu offspec dijual sebagai crude.

Semoga bermanfaat.

Tanggapan 4 - pagaralam_ind

Di banyak Plant banyak yang menggunakan online analyzer. Keuntungan dan kebaikan
dari menggunakan analyzer adalah bisa mengetahui komposisi produk setiap saat
dan memudah kan DCS panel operator melakukan perubahan operasi yg diperlukan
untuk menjaga produk tetap on spec. Jika terjadi ketidak akuratan/kerusakan pada
analyzer baru di lakukan analisa di Lab.

Demikian semoga bermanfaat.

Tanggapan 5 - Salman Al farysi

Sedikit tambahan, online analyzer dengan keuntungan yang disebutkan mas IPA dibawah dipakai untuk stream2 tertentu seperti finish product stream (menggunakan online GC analyzer) dan juga untuk system tertentu dengan pertimbangan safety seperti O2 excess analyzer di furnace, dll.

Demkian untuk tambahan aja,

Tanggapan 6 - Muhammad Riduan Adhael

Mestinya untuk sampling di product, kita ambil sample di tangki dan dianalisa di lab, karena Akurasi dari lab analysis masih dianggap lebih baik dari online analyzer terutama untuk masalah custody transfer. Selain itu parameter parameter yang harus dicapai untk product spec juga lebih dari satu, sehingga bisa bisa tidak cuma dengan memasang 1 online analyzer di inlet tangki saja untuk menyatakan product offspek.

Oleh karena, jika kita punya 1 temporary storage yg lbih kecil dari product storage akan lebih baik, jadi kita analisa dulu fluida product di temporary storage, jika on kita pompa ke product storage jika off terpaksa kita recycle, tapi at least dead volume offspec product jadi lebih rendah sehingga operation punya flexibilitas dan saving banyak utility cost.. (ini lebih worthed dilakukan di refinery/petrochemical dimana utility cost cenderung lebih tinggi dari natural gas plant)..

Comments

Popular posts from this blog

DOWNLOAD BUKU: THE TRUTH IS OUT THERE KARYA CAHYO HARDO

  Buku ini adalah kumpulan kisah pengalaman seorang pekerja lapangan di bidang Migas Ditujukan untuk kawan-kawan para pekerja lapangan dan para sarjana teknik yang baru bertugas sebagai Insinyur Proses di lapangan. Pengantar Penulis Saya masih teringat ketika lulus dari jurusan Teknik Kimia dan langsung berhadapan dengan dunia nyata (pabrik minyak dan gas) dan tergagap-gagap dalam menghadapi problem di lapangan yang menuntut persyaratan dari seorang insinyur proses dalam memahami suatu permasalahan dengan cepat, dan terkadang butuh kecerdikan – yang sanggup menjembatani antara teori pendidikan tinggi dan dunia nyata (=dunia kerja). Semakin lama bekerja di front line operation – dalam hal troubleshooting – semakin memperkaya kita dalam memahami permasalahan-permasalahan proses berikutnya. Menurut hemat saya, masalah-masalah troubleshooting proses di lapangan seringkali adalah masalah yang sederhana, namun terkadang menjadi ruwet karena tidak tahu harus dari mana memulainya. Hal tersebut

[Lowongan Kerja] QA System Coordinator, Pipe Yard Coordinator, Customer Assistant Coordinator

With over 30 years' experience, Air Energi are the premier supplier of trusted expertise to the oil and gas industry. Headquartered in Manchester UK, Air Energi has regional hubs in Houston, Doha, Singapore and Brisbane. We have offices in 35 locations worldwide, experience of supply for 50 countries worldwide, and through our company values: Safe, knowledgeable, innovative, passionate, inclusive, and pragmatism, WE DELIVER, each and every time. At the moment we are supporting a multinational OCTG processing operation in seeking of below positions: 1.       QA System Coordinator Coordinates Quality System development in plant, directing the implementation of specifications and quality norms. Administers complaints regarding non-conformities and provides quality process information in support of decision making. Develops the necessary procedures, instructions and specifications to ensure Quality System conformity. Coordinates and organizes the execution of interna

Efek korosi dari pembakaran NH3 + H2S di Furnace

Complete combustion H2S membutuhkan temperatur antara 625 s/d 1650 degC tergantung komposisi acid gas.  Namun, temperatur minimum untuk efektivitas operasi adalah 925 degC.  Dibawah temperatur ini biasanya  stabilitas flame tidak bagus dan sering muncul free O2 di flue gas.  Untuk kasus Pak Novriandi, free O2 di flue gas harusnya gak masalah karena akan langsung terbuang melalui stack (berbeda jika kondisi ini terjadi di unit pengolah acid gas yang akan menyebabkan korosi di waste heat boiler); namun, dengan temperatur furnace yang Pak Novriandi punya sebesar 843 degC, kemungkinan akan menyebabkan flame menjadi tidak stabil. Tanya - Novriandi   Ysh, Bpk & Rekan Migas Indonesia Kami memiliki equipment furnace dengan servicenya adalah pemanas process, Furnace tersebuttipe vertical tube multi coil dengan material tube inlet A335 P9 dan tube oult A312 TP316. dengan fuel sesuai design adalah kombinasi fuel oil dan fuel gas. Pada kasus tertentu di salah satu unit untuk mengolah dan