Wednesday, April 16, 2014

[Vacant Positions] Senior Sales Manager, Sales Manager

Dear all, With over 30 years' experience, Air Energi are the premier supplier of trusted expertise to the oil and gas industry. Headquartered in Manchester UK, Air Energi has regional hubs in Houston, Doha, Singapore and Brisbane. We have offices in 35 locations worldwide, experience of supply for 50 countries worldwide, and through our company values: Safe, knowledgeable, innovative, passionate, inclusive and pragmatism, WE DELIVER, each and every time. Currently, we are assisting our client in seeking of:   

    

SENIOR SALES MANAGER (S2M) 

Requirements:

·         Bachelor's degree from an accredited university or college

·         Minimum 10 years experience – key senior role

·         Experienced in Oil & Gas (subsea, drilling, and wellhead).

·         Strong existing network in Oil & Gas, include government connections – has experience working with SKK Migas   

      

SALES MANAGER (SM) 

·         Bachelor's degree - Mechanical/Chemical Engineering preferred.

               

 ·         Has experience in technical selling

      

 ·         Solid exposure in oil & gas industry - in terms of high familiarity with tender process include the regulation (above 3 years), and intense communication with oil & gas             contractors.

If you have the required experience and would like the opportunity to join with us, please email your application to:  indonesia.recruitment@airenergi.com

Thank you.

Regards,

Marsha G. Pattiasina

Recruitment Consultant - Air Energi Indonesia



Vacancy of Process Technologist

Dear Fadli, 

I'm working closely with a major Oil and Gas Operator in Malaysia, and they are looking for Process Technologist to join in their team in Malaysia. 

Requirements as below:- 

*Degree in Chemical Engineering and registered with Board of Engineers 

*More than 8 years experience in process engineering 

*Familiar with plant operations in the petrochemical industries 

*Willing to be base in Malaysia 

They will be having an interview sessions in Jakarta on May 2nd - 4th 2014. Please reply if you can attend the interview sessions together with the following details: 

-Updated cv in MS word Format 

-Number of experience in offshore assignments 

-Current salary package 

-Expected salary package 

-Notice period 

-Current location 

-Date of Birth 

Please feel free to forward these roles to a colleague / friend suitable for these position as they require more than one engineers. 

If the above role is not relevant do let me know what positions you might be interested in. 

Regards 

Norshaheeza Bint Hassan 

Progressive Global Energy & Natural Resources

Phone: + 603 2147 4549

Email: n.hassan@progressiverecruitment.com



[TRAINING] Pelatihan ArcGIS

Pilar Nusa menyediakan pelatihan GIS menggunakan Software GIS untuk grup.

Level pelatihan bisa dipilih:

 a. Level GIS

b. Level analis GIS 

c. Level advanced GIS menggunakan model builder 

d. Web GIS menggunakan API's google map atau nokia map atau bing map.

Fasilitas :

a. Freeware pendukung

b. ArcGis 10, trial untuk 60 hari

c. Exclusive training room d. Lunch + cofee break e. 2-3 hari training

f. Inhouse atau outhouse training

g. Modul dan sertifikat

h. Konsultasi GIS selamanya via email.

i. Dsb

harga 2,500,000 per orang untuk minimal peserta 8 orang.kontak : Bayu 081217282826 (sms atau telpon) petabumi@... http://petabumi.com



[Lowongan Kerja] URGENT - Resindo Job Vacancy - Sr. Instrument Engineer

Resindo is a project and technology specialist Indonesian company comprising long term personnel from Indonesia, Australia and the region experienced in all aspects of successful project design and development for the Minerals, Mining, Power Generation and Oil & Gas sectors. We offer you a friendly and dynamic working environment, an opportunity to join a growing and thriving business and completely utilize and develop your experience across a variety of exciting projects throughout Indonesia and abroad within the sectors.

 If you are interested and qualified for the position below please send your latest CV tohuman.resources@resindori.com

Sr. Instrument Engineer

Qualifications :

§  Min. Bachelor degree of Instrument Engineering from reputable university

§  5-12 years’ experience in Engineering & Construction for Mining and Oil & Gas

§  Excellent communication and reporting skills in English both written and verbal. 

§  Must be competent in Ms. Office, AutoCAD, and any Instrument software

§  Able to develop PID

§  Able to sizing & selecting any instrument device

§  Have knowledge with control system is preferable

§  Jakarta based, but willing to work for site visit/construction

 

Responsibilities :

§  Preparation/specification, Datasheet, Instrument list, I/O list & MTO

§  PID preparation

§  Calculate/sizing and selecting the right instrument for project requirement

§  Developing any instrument drawing such as Loop Diagram, Instrument detail, etc



[Lowongan Kerja]Lowongan (refinery) - Yanbu - KSA

Permisi, kalau ada yang mau hijrah ke Saudi Arabia dekat dengan Madinnah.

Yasref Recruitment Plan 2014, Refiniry JV antara Aramco & SInopec dengan kapasitas 400,000 bpd akan melakukan recruitment di Jakarta untuk beberapa middle

- senior positions,

Benefit : family status untuk semua (syarat pendidikan D3)

Click disini gan untuk apply : http://bit.ly/1340qaP

atau ke facebok kami di http://on.fb.me/1eOUOV1

Untuk lowongan2 lainnya di Jazirah.



[LOWONGAN KERJA] Facilitator Packing - Warehousing role in Saudi Arabia.

I am looking for a "Industrial Hygienist" for a leading Petrochemical company to be based out of Saudi Arabia. 

Role: Residential/Staff  Must have: Petrochemical/plant experience 

Main responsibilities: 

- Conduct regular inspections on plant and during operations and maintenance work, under the supervision of higher levels occupational health specialists, to ensure that occupational health standards and guidelines are being adhered to and report any deviations from norms to occupational health section head and relevant section heads. 

- Interpretation of occupational health policies and procedures for operations and maintenance personnel to ensure that they are aware of their responsibilities in terms of occupational health. 

- Prepare or assist higher level occupational health specialists in developing reports on occupational health audits and to apprise Management on audit findings and industrial injuries and accidents. 

- Provide coaching to all levels occupational health and industrial hygiene professionals to ensure proper transfer of skills and work performance as per standards. 

Minimum Requirements: 

- Bachelor or Master degree in Industrial Hygiene or similar discipline. 

- Additional professional certifications related to Industrial Hygiene or Environmental Health are preferred. 

- At least 4 to 6 years of professional hands-on experience in operational Refineries or Petrochemical plants as an Industrial Hygienist. 

- Proven and demonstrated ability to evaluate occupational health hazardous conditions and practices and develop ways to control and constantly measure those with a view towards promoting an accident free work environment, in compliance with industry standards and regulations. 

Please share your updated CV to

"e.narula@progressivege.com" or call +91 22 6162 3527. Feel free to refer your friends/colleagues for the 

Regards 

Ekta Narula 

Progressive Middle East Engineering

Email:

e.narula@progressiverecruitment.com



[Lowongan Kerja] URGENT Vacancy for Receptionist - Resindo

Resindo is a project and technology specialist Indonesian company comprising long term personnel from Indonesia, Australia and the region experienced in all aspects of successful project design and development for the Minerals, Mining, Power Generation and Oil & Gas sectors. We offer you a friendly and dynamic working environment, an opportunity to join a growing and thriving business and completely utilize and develop your experience across a variety of exciting projects throughout Indonesia and abroad within the sectors.

If you are interested and qualified for the position below please send your latest CV tohuman.resources@resindori.com

RECEPTIONIST 

QUALIFICATIONS

·        Min. Diploma from any majors, preferably Administration, Communication or  equivalent practical experience

·        Ability to communicate in English, both oral and written.

·        Pleasant and positive personality with highly skilled in greeting guests professionally

·        Confidence, professional and smart  appearance

·        Well versed in managing multiple line phone system and handling multiple incoming calls

·        Well organized and proven record of performing clerical duties

·        Proficient in MS Office applications (Excel, Words and PowerPoint)

·       Ability to work fast, multi-tasking and self-motivated

RESPONSIBILITIES

·        Greeted, assisted and directed guests, workers, visitors and the general public

·        Managing incoming calls and general inquiries from external Parties

·        Manage outgoing & incoming documents/ packages

·        Organizing simple travel arrangement (transportation & accommodation)

·        Manage employee medical insurance claims and submission

·        Oversee office building fitness and supervise repairing process, i.e. AC, leaking, broken door, lights off, etc.

·        Performing administration clerical duties such as scanning, photocopying, collating and maintained the common filling system.



[Lowongan Kerja]Vacancy- Emirates Nuclear Energy Corporation (ENEC)

Bagi yang mau hijrah dari Oil ke Nuclear plant

http://careers.enec.gov.ae/en/international/job-search/



Senior Project Engineer - 12 month contract - Asia

Senior Project Engineer - 12 month contract - Asia The client is seeking an experienced Senior Project Engineer for a role based in Asia on a 12 month contract.

The successful candidate will have the following skill set / experience:

·       Engineering degree or equivalent

·       At least ten years in a familiar position

·       Multi Discipline experience essential

·       Yard experience mandatory

·       NORSOK experience essential

·       Languages - English essential

The Client is offering:

·      Negotiable

·      12 month contract

·      Asia BASED

If you wish to be considered for the role please send your most up to date CV to the email address that has been provided. However if you are not available but do know someone whether a  friend or a colleague that could be interested in the role, please feel free to forward on this email.

Best regards,

Liam Hill

Vivid Resourcing Ltd

T:- 0207 324 1910

F:- 0207 324 1911

E: liam.hill@vividresourcing.com

W:www.vividresourcing.com



Wednesday, April 9, 2014

Liquid di PDT Custody Gas Meter


Sedikit saran terkait masalah timbulnya cairan, mungkin posisi PDT bisa direlokasi untuk lebih dekat dengan tap point. Sehingga kemungkinan terjadi kondensasi dapat diminimalisir. Karena kondensasi inilah yang menjadi penyebab timbulnya liquid.
Tanya - Peki Hariyanto
Dear Rekan Migas,
Mohon masukkannya mengenai cara mengatasi liquid yang terjebak di pressure differential transmitter untuk gas metering (custody meter). Dengan adanya liquid yang terjebak di tubing PDT tersebut sangat mengganggu pembacaan dari PDT, sehingga setiap hari 2x harus di venting. Rencananya mau di tambahkan liquid trap sebelum masuk ke PDT, apakah kira2 akan mengganggu dari keakuratan pembacaan alat ukur tersebut dan juga apakah di perbolehkan untuk custody meter atau ada di antara rekan-rekan yang pernah mengalami masalah yang sama dan sekarang sudah teratasi. Mohon sharingnya. Terima kasih.
Tanggapan 2 - Miftachul Munir
Bagaimana kalau dipasang condensate pot ? mudah2an dapat membantu.
Tanggapan 3 - Peki Hariyanto
Pak Munir,
Terima kasih atas masukkannya, jika di pasang condensate pot kira2 akan mempengaruhi DP transmitter gak ya karena berfungsi sebagai barrier jadi kawatirnya ada perbedaan pressure antara inlet dan outlet condensate pot nya ?
Tanggapan 4 - Anthony
Pemasangan lokasi device terhadap TP mempengaruhi pengukuran dari device tersebut, juga termasuk actual hook up nya. Bila device telah berada di atas TP namun actual hook up dr tubing menimbulkan potential water pocket, juga mempengaruhi perhitungan DP transmittal tersebut. Coba di telusuri actual hook up dr tubing instalation nya.. Good luck
Tanggapan 8 - Rachmadi Indrapraja 
Dear Pak Peki,
Saya belum pernah tahu soal diperbolehkan atau tidak penggunaan liquid trap pada PDT.
Sedikit saran terkait masalah timbulnya cairan, mungkin posisi PDT bisa direlokasi untuk lebih dekat dengan tap point.
Sehingga kemungkinan terjadi kondensasi dapat diminimalisir.
Karena kondensasi inilah yang menjadi penyebab timbulnya liquid.
Tentunya pekerjaan relokasi seharusnya lebih cepat, lebih murah, dan mudah dibandingkan penambahan trap.
Demikian Pak Peki, semoga masukkannya dapat bermanfaat.


Monday, April 7, 2014

Gas Dehydration Technology

Saya biasanya mendesain gas dehydration unit menggunakan glikol, khususnya injeksi langsung MEG, DEG, TEG, dll, tapi saya dengar ada teknologi yang namanya supersonic dehydration, cara kerjanya yaitu menghilangkan moisture gas dengan cara mengalirkan Wet Gas melalui sebuah nozzle. Karena dilewatkan didalam nozzle, velocity dari gas itu meningkat dan energi potensialnya berubah menjadi energi kinetik, lalu temperatur gas turun di bawah dew poin of water vapor. Condensed water yang tercipta karena perubahan temperatur ini dipisahkan dengan dry gas oleh swirling flow yang tercipta didalam supersonik separator.

Tanya - Anggun TM

Salam Hidrokarbon,

Saya biasanya mendesain gas dehydration unit menggunakan glikol, khususnya injeksi langsung MEG, DEG, TEG, dll, tapi saya dengar ada teknologi yang namanya supersonic dehydration, cara kerjanya yaitu menghilangkan moisture gas dengan cara mengalirkan Wet Gas melalui sebuah nozzle. Karena dilewatkan didalam nozzle, velocity dari gas itu meningkat dan energi potensialnya berubah menjadi energi kinetik, lalu temperatur gas turun di bawah dew poin of water vapor.Condensed water yang tercipta karena perubahan temperatur ini dipisahkan dengan dry gas oleh swirling flow yang tercipta didalam supersonik separator.

Nah, yang jadi pertanyaan saya:- Apa syarat wet gas supaya dapat menggunakan teknologi supersonik dehydration ini? apakah harus ada minimal/maksimal Flow, temperature, atau pressure?- Secara ekonomis apakah lebih unggul supersonic dehydration?- Kelemahan dan kelebihan supersonic dehydration?

Tanggapan 1 - Muhammad Riduan

Mbak Anggun,

Secara economis jika melihat scara mikro mestinya lbih menguntungkan sistem ini karena equipmentnya jauh lbh sdkit dan hanya static equipment dbandingkan glycol package. Biaya maintenance lbh murah, tdak perlu ad glycol refill juga.

Tetapi, untuk cek yg mana yg bnar2 lbh ekonomis perlu dpertimbgkan jg energi yg hilang (jka mgunakan compresor,akan ad tmbhan beban) atau efek k sumur krena adanya tambhan back pressure.  Sehingga beberapa aspek tersbut, bs dicek total costnya, mana yg lbh murah.

Untuk requirement yg plg pnting saya rasa adalah pressure inlet krena akan ad pressure drop yg lumayan bsar untuk menurunkan tmperatur. in case presure sumur d masa mendatang trun, compresor akan dperlukan. Untuk flowrate dan jg jmlah water impactnya mestinya k sizing. In case waternya terlalu bnyak, lbh baik ad pretreatment dlu, seperti warm separator.

Tanggapan 2 - AnggunTM

Kalau memang lebih menguntungkan dari segi capex, opex maupun kemudahan maintenancenya, seharusnya type ini dg mudah bisa lgsng populer disini, apakah sudah diterapkan di Indonesia dehydration unit dg metode ini?Karena project2 yng pernah saya tangani belum ada yng meminta unit ini. Lebih sering yng menggunakan Glikol ataupun dessicant.

Tanggapan 3 - Muhammad Riduan

Mungkin kata yg lebih tepat dari saya sebelumnya adalah analisa ekonomi ecara segmented yg lebih mnguntungkan tipe ini (bukan mikro). Karena dengan adanya tambahan pressure drop jika kita konvert ke pnurunan produksi (karena tambahan beban ke well atau k kompressor), dan penurunan produksi kita convert k operating cost,seharusnya akan tetap lbih ekonomis metode konvensional dengan glycol dan chiller refrigerant.Selain itu perlu dicek berapakah turndown dari equipment ini, apakah masih bisa dipakai saat potensial sumur audah decline? Karena teknlogi ini sangat bergantung pada pressure drop produced gas d dalam nozzle, khawatirnya ketika flowrate sudah rendah, perlu ada sizing baru lagi.Kalau d tempat saya juga blum pernah ada lpangan yg memakai tekonologi ini, terlebih gas processing kita semuanya ada d onshore jadi tidak terkendala maslah space avaibility...

 

Tanggapan 4 - Anggun TM

Terimakasih pak M. Riduan atas tanggapannya,Memang kalau dipikir dg adanya pressure, maka perlu dipikirkan jg bagaimana bila tekanan pada sumur sudah tidak sesuai dg kondisi awalnya, ataupun design kompressor di awal.Dan seberapa besar penurunan pressure yang diijinkan supaya terpisah water dari gas'nya, apakah berdasarkan Dew Point, atau perbandingan pressure in-out.Secara engineering detail, saya memang belum tau detailnya seperti apa, apakah pak M. Riduan mempunyai literatur yang berkaitan tentang gas dehydration supersonic ini?Seperti Shell DEP dan sejenisnya. Terimakasih.

Tanggapan 5 - Mico Siahaan

Selva, setahu saya prinsip kerjanya beradarkan  Joule Thomson Effect: http://en.wikipedia.org/wiki/Joule%E2%80%93Thomson_effect

Efektif digunakan jika feed flowrate  (> 100 MMSCFD) dan pressure  ( > 75 bar) besar. 

Tanggapan 6 - Anggun Trantika M.

Pak Mico,

Berarti sama ya pak dg yang dipakai di refrigerant. Apakah teknologi ini bisa di simulasikan di Hysys untuk dehydration supersonic ini?

Memakai equipment apa?

Kalau memang bisa dengan prinsip JT-effect, dapat saya simpulkan dengan memasang valve dan separator sederhana saja cukup. Mari kita coba simulasikan bersama-sama,, hehe

Tanggapan 7 - Anggun Trantika M.

Pak Mico,

Ternyata Supersonic Gas Dehydration Technology ini tidak dapat disimulasikan dengan menggunakan valve throttling biasa, memang harus menggunakan nozzle khusus  (engineering design?). Tetapi jika menggunakan metode perbedaan Dew Point, hal ini justru bisa disimulasikan dg menurunkan suhu wet gas diantara HC dew point dan Water dew point, tetapi metode ini masih kurang efektif dibandingkan metode Glycol yang dapat mereduksi water content hingga dibawah 0.1 ppmv. (masih penasaran,, hehe) dari yang masih belajar.



Pertaruhan Antara Harga Diri dan Karier dalam Pengangkatan LIMA Flowstation"

Ketika memperoleh amanat untuk melakukan tugas pengangkatan LIMA flowstation (anjungan lepas pantai) Laut Jawa, saat itulah Project Senior Manager PTPertamina Hulu Energi OffshoreNorth West Java (PHE ONWJ)Taufik Aditiyawarman merasakan beban yang amat berat, suatu pertaruhan besar antara harga diri dan karier.

Pembahasan - S. Herry Putranto

‎Migas Indonesia,

Terlampir saya posting sebuah artikel dari Migas Review tentang seorang sahabat ‎Kang Aditiyawarman Senior Manajer Manajemen Proyek PHE ONWJ yang sangat inspiratif dan saya berharap rekan rekan Milis Migas juga bersedia berbagi info yang diperoleh dari tempat kerja untuk di share di Milis tercinta sebagai pembelajaran bagi kita semua. Silahkan jika ada rekan rekan ingin menanggapi sebagai bahan diskusi. Salam Migas

-------

Migas Review, Jakarta –

Ketika memperoleh amanat untuk melakukan tugas pengangkatan LIMA flowstation (anjungan lepas pantai) Laut Jawa, saat itulah Project Senior Manager PTPertamina Hulu Energi OffshoreNorth West Java (PHE ONWJ)Taufik Aditiyawarman merasakan beban yang amat berat, suatu pertaruhan besar antara harga diri dan karier.

Kalau berhasil, kebanggaan yang tiada tara akan dia rasakan. Sebaliknya, kalau gagal, kariernya berada di ujung tanduk.

Bagi Taufik, pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman itu adalah bahwa manusia dituntut untuk selalu mencari terobosan dan berani ambil risiko, meski tentu saja keberanian itu harus terukur. 

Keberhasilan pengangkatan anjungan itu adalah satu dari dua pengalaman Taufik yang menurutnya paling berkesan selama menjalani karier di sektorminyak dan gas (migas).

Pengalaman lain yang juga mengesankan baginya adalah ketika membuat platform dengan memakai bahan-bahan dari platform bekas.

Berikut penuturan Taufik kepadaMigasReview.com saat ditemui di Jakarta akhir pekan lalu.

————–

Saya kerja pertama kali di sektor migas yaitu ketika masuk ke Atlantic Richfield Company (Arco) setelah lulus pada 1992 dari Teknik Mesin Institut Teknologi Bandung (ITB).

Saya ditawari dua pilihan, mau masuk produksi (operation) atau di konstruksi (project). Saya memilih di project. Pekerjaan saya adalah perencanaan development untuk konstruksi, mulai dari pengawas lapangan untuk platform sampai memasang platform di tengah laut.

Pada 1999, menjelang pengambilalihan Arco oleh BP (British Petroleum) saya sempat sekolah S-2 di Universitas Indonesia (UI) mengingat saat itu tidak banyak kegiatan.

Setelah BP masuk pada 2000, saya disuruh ngurusin proyek pengembangan yang tidak terlalu banyak. Sempat juga saya diberi kesempatan belajar manajemen proyek ala BP di Manchester. Pada 2009, saya masuk Pertamina sampai sekarang.

Platform Bekas 

Waktu di Arco pada 1997, kami membuat  platform dengan memakai platform bekas. Kami potong-potong platform di levelbasepindahkan ke tempat baru. Jadi, anjungan minyakterpakai itu kami potong-potong, untuk kemudian dimanfaatkan diBalongan gas mulai dilirik. Gas mulai ada nilai uangnya, sehingga pengembangan lapangan gasbooming pada 1997.

Daripada fasilitas-fasilitas yang sudah tidak berproduksi tidak dipakai, ya lebih baik dimanfaatkan.

Kalau bikin baru atau beli baru itu gampang. Karena saya orang konstruksi, ya itu menarik karena di situlah tantangannya. Belum pernah ada orang yang melakukan relokasi seperti itu.

Lapangan Arco itu kan di Pulau Seribu sampai di atas Indramayu(dalam peta). Waktu itu, kami memindahkan dari lapangan Mike-Mike ke Lapangan Lima. Tapi dari Mike-Mike kami bawa dulu ke Balongan untuk fabrikasinya. Kamibenerin. Kami konversi ke pemrosesan gas baru di pasang lagi di laut. Kami pasang lagi di lokasi baru di daerah Lima dan lepas pantai laut Jawa.

Ya, menariknya itu karena kami tidak bikin baru. Lumayan, bisa hemat sekitar 30 persen dibanding dengan bikin baru. Untuk ukuran kekuatan, buktinya sampai sekarang masih berdiri.

Pengangkatan LIMA Flowstation

Pengalaman paling mengesankan kedua adalah pengangkatan LIMAFlowstation. Pengangkatan konstruksi semacam itu bisa dibilang adalah yang pertama kali dilakukan. Tetapi saya tidak mau bilang pertama di dunia karena pada 1987 di North Sea itu sudah dilakukan meski metodenya berbeda. Nah, metode di LIMA itu adalah yang pertama di dunia.

Pengangkatan lima struktur secara bersama ini merupakan aplikasi teknologi terbaru dengan skala terbesar yang pertama di seluruh dunia. Proyek ini dilaksanakan karena anjungan lepas pantai diLIMA Flowstation mengalami penurunan (subsidence) dasar laut yang disebabkan oleh kompaksi batuan jauh di dalam tanah. Agar dapat beroperasi dengan baik dan aman dalam jangka panjang, anjungan perlu ditinggikan (deck raising).

Platform itu sudah ada sejak 1973 dan kami mulai merasakan penurunan dasar laut 12 cm per tahun.

Sebenarnya, tantangan bagi saya sendiri adalah bahwa itu merupakan hal yang baru.

Persiapan

Proses pengangkatannya hanya dua jam, tapi persiapannya itu enam bulan karena memasang alat-alatnya cukup susah. Anjungan dinaikkan sampai 4 meter karena anjungan yang terendam akan menyulitkan orang bekerja. Sampai dengan 2026, diharapkan ini bisa tetap kuat.

Proses persiapan selama enam bulan seperti memasang dongkrak hingga sebanyak 100 buah. Bayangkan saja, berat satu dongkrak saja hingga 5 ton.

Opsi pengangkatan diambil karena di sana masih ada potensi cadangan sampai 2026 hingga 2030. Saya evaluasi, kira-kira metode apa yang paling ekonomis. Opsi bikin platform baru, jelas nggak mungkin karena harganya US$ 1 miliar. Kami nggak punya duit. Lalu ada opsi bikin mobile production unit (MOPU) tapi ituoperating cost-nya tinggi karena tiap lima tahun sekali selama tiga bulan harus dilakukan perawatan khusus sehingga berpotensi menghambat produksi. Ada banyak opsi. Lalu saya coba metode jack up. Saya search opsi itu di web. Di Amerika Serikat pernah dilakukan namun cuma satu platform. Saya kejar terus, siapa penyedia jasanya. Sampai-sampai, untuk  meyakinkan diri, kami teleconference denganproject manager yang dulu melakukannya di Meksiko.

Nah, berarti opsi ini yang paling dekat dengan kasus yang ada di laut Jawa ini, pikir saya. Sayaeksplorasi, saya presentasikan kepada manajemen. Kami kalkulasi semua kemungkinan, semua risiko kegagalan, sampai katakanlah, skenario kalau ambruk bagaimana.

Saya pikir, kalau ambruk, saya harus resign karena kredibilitas sudah habis, karir juga habis. Banting stir, nggak di migas lagi. Mesti jadi buruh atau jadi petani saja.

Jadi saya ambil tanggung jawab itu bukan tanpa risiko. Saya bilang itu taruhannya kepada manajemen. Tapi kalau manajemen tidak mendukung, ini tidak akan pernah terjadi. Problem pasti ada tapi opportunity itu harus kita manfaatkan.

Keberhasilan pengangkatan platform itu terus terang menjadi kebanggaan semua pihak. Saya bangga karena bisa merealisasikan seperti itu dan aman. Selain itu, pekerjaan ini dikerjakan mayoritas olehkontraktor nasional, kecuali penyedia teknologinya.

Pelajaran dari situ sebenarnya adalah kita dituntut selalu mencari terobosan dan berani mengambil risiko, tapi tentunya risiko yang terukur. Jangan kita hanya melihat ilmu engineeringkan bilang ‘jangan’.  Tapi, jangan sampai kita hanya melihat text book saja, melihat apa yang kita pelajari di kuliah dulu dan buku-buku referensi. Itu tidak ada kreasinya.

Kalau manajemen mendukung, karena semua tahu ada kalkulasinya. Proyek ini kami asuransikan, jaga-jaga kalau ambruk.

Dengan modifikasi ini, biayanya US$ 130 juta, bandingkan dengan bikin baru yang sampai US$ 800 juta. Efisiensinya jauh benar.

Produksi Tetap Jalan

Di tengah proyek ini, kami tetap bisa mempertahankan produksi, paling turun sedikit. Tadinya, kekhawatiran terbesar adalah kehilangan produksi.

Tadinya saya minta shutdown 60 hari. Ini yang pertama di Indonesia. Biasanya kalaushutdown, orang paling minta 10 hari. Ini nggak populer. OrangSKK Migas sempat bingung. Ternyata shutdown cuma 6 hari. Tapi dalam 30 hari, kami melakukan jumper aliran minyaknya.

Tentang Deck Raising LIMA Flowstation

PHE ONWJ telah melaksanakan pengangkatan dek/deck raisingyang kedua pada LIMA SubsidenceRemediation Project pada Rabu (19/9/2013).  Pengangkatan kedua setinggi 3 meter yang berlangsung selama 2 jam 22 menit ini merupakan lanjutan dari pengangkatan pertama setinggi 1 meter yang telah dilaksanakan pada 4 September 2013.

LIMA Subsidence Remediation Project adalah proyek pengangkatan anjungan LIMA Flowstation (3 platform , 1 platform bridge, dan 1 flare bridge) setinggi 4 meter secara bersama-sama dengan metode “Synchronized Hydraulic Jacking System”.

Pengangkatan 5 struktur secara bersama ini merupakan aplikasi teknologi terbaru dengan skala terbesar yang pertama di seluruh dunia. Proyek ini dilaksanakan karena anjungan lepas pantai di LIMA Flowstation mengalami penurunan (subsidence) dasar laut yang disebabkan oleh kompaksi batuan jauh di dalam tanah. Agar dapat beroperasi dengan baik dan aman dalam jangka panjang, anjungan perlu ditinggikan (deck raising).

Setelah deck raising ini, pekerjaan selanjutnya adalah hook up guna penyambungan fasilitas untuk dikembalikan ke posisi awal.

Lapangan LIMA, terletak di Laut Jawa, sekitar 100 mil timur laut Jakarta, terdiri atas anjungan LIMA dan beberapa NUI (normally unattended installation/unmanned platform). Lapangan LIMA berada di wilayah kerja ONWJ yang dimiliki dan dikelola oleh PT Pertamina Hulu Energi (PHE) ONWJ.

Lapangan LIMA, termasuk ke 12 NUI, telah mengalami jalani penurunan dasar laut sejak 1997. Pengukuran penurunan di wilayah LIMA sudah menunjukkan tingkat penurunan sedalam 3,1 meter, dan penurunan anjungan NUI mencapai 5 m.

Lapangan ini menghasilkan 4000 barel minyak per hari dan 20 juta kaki gas per hari (mmscfd), dengan 75 mmscfd dihasilkan dari cadangan L-Parigi (Pertamina EP). (aw/cd)

Tanggapan 1 - Elwin Rachmat Menarik cerita Kang Taufik. Kita memang kurang mengetahui bagaimana pengembangan suatu lapangan migas bisa dilakukan oleh tukang sinyur bangsa dewek. Mungkin saya juga dapat sedikit bercerita tentang apa yang pernah saya lakukan di Delta Mahakam, yaitu pengembangan lapangan Peciko dan kemudian Sisi Nubi.Saya mulai mengikuti preproject pengembangan Peciko pada tahun 1996 (sesudah POD disetujui BPMIGAS).Sebenarnya saya bukan orang project ataupun surface production (walaupun saya pernah sekitar 2,5 tahun pernah bertugas di surface production).  Tugas saya pada waktu itu adalah mereview Feasability Study pengembangan Peciko sebelum menjadi Development Project. Ruang lingkup yang diberikan kepada saya adalah review down hole production equipment beserta fasilitas yang diperlukan di permukaan untuk operasi produksi dan perawatan sumur pada Manifold & Well Platform (MWP). Semua platform termasuk MWP di Peciko harus merupakan unmanned platform. Fasilitas proses pemisahan migas (diluar ruang lingkup tugas saya) akan dilakukan di darat yaitu di Terminal Senipah. Tidak ada pembatasan waktu yang diberikan kepada saya, setahu saya rata rata setiap assignment diselesaikan dalam waktu minimum 1 bulan. Tugas ini dibawah supervisi langsung kantor pusat yang berada di Paris. Sudah tentu hal ini menjadi beban mental yang terbesar yang pernah saya alami sesudah 16 tahun bekerja di migas. Namun saya juga melihat bahwa tugas ini merupakan peluang emas bagi saya untuk berkontribusi jauh lebih berarti lagi bagi produksi migas nasional, dan ini juga merupakan kepercayaan yang pertama kepada insinyur nasional. Pada waktu itu di Total seluruh dunia belum ada lapangan lepas pantai yang unmanned, sehingga saya tidak dapat belajar atau meniru design yang pernah dilakukan oleh Total. Syukurlah pada hari pertama saya langsung berhasil menyelesaikan review production Down hole equipment. Hasilnya adalah penghematan sebesar USD 540,000 per sumur dari hampir 100 sumur yang akan dibor di Peciko. Kapasitas produksi sebuah sumur adalah maksimum 80 MMSCFD untuk membatasi jumlah sumur yang harus dibor. Divisi yang mensupervisi saya di Paris, saya kira sudah mulai memestakan kinerja saya. Keekonomian pengembangan lapangan Peciko yang dianggap memasuki wilayah marginal dengan resiko ekonomi dan teknis operasi yang lumayan, menjadi prospek yang harus dilaksanakan secepatnya. Hari hari berikutnya adalah benar benar merupakan tantangan yang cukup berat yang harus dihadapi. Instalasi test separator di MWP merupakan suatu perjuangan yang didukung oleh divisi reservoir engineering yang tidak menginginkan well testing dilakukan didarat setelah sekian kilometer dari sumur (hasilnya pengukuran akan tidak teliti untuk interpretasi reservoir). Saya juga harus meyakinkan bahwa diperlukan pedestal crane yang mampu untuk menunjang pekerjaan well services di atas platform dengan aman untuk menggantikan ide penggunaan removable knock down crane dengan lifting device lainnya untuk mengangkat, memasang dan menurunkan kembali knock down crane tersebut. Saya tidak mengingat lagi berapa banyak penghematan yang dilakukan dengan pedestal crane yang saya usulkan. Yang pasti semua operasi lifting dan well Services di platform menjadi safe. Untuk keperluan well start up saya menambahkan removable burner untuk membakar hidrokarbon dari sumur sebelum cukup bersih dan layak untuk diproduksikan. Untuk menunjang semua pekerjaan di platform seperti well services, konstruksi, maintenance, operasi produksi dan lain lain, saya mendesign sebuah kapal utility dengan kapasitas POB (persons on board) 40 orang. Kapal ini jauh lebih kecil bila dibandingkan dengan rig yang memiliki POB minimum 100 orang. Kapal yang yang saya usulkan memiliki juga kemauan untuk fire fighting, oil spill intervention dan well killing. Jadi aspek yang diperhatikan tidak hanya semua operasi teknis, namun juga HSE.Tidak lupa arah posisi platfom, posisi boat landing serta posisi pedestal crane dan removable burner mempertimbangkan arah angin dan arus air laut sepanjang tahun agar platform dapat dioperasikan sepanjang tahun.Kapal utility ini ditunjang juga oleh crew boat untuk personel, spare parts & logistics transportation. Beberapa detail yang saya adviskan kepada divisi project di kantor pusat adalah bagaimana dapat menstart up platform dengan pneumatic instrument bertenaga nitrogen sebelum sumur gas yang pertama di platform dapat diproduksikan. Akhirnya semua tugas tersebut dapat saya selesaikan hanya dalam waktu 2 minggu saja. Kantor pusat di Paris berpesta lagi. Awalnya Peciko direncanakan dengan pemasangan dua MWP dengan selang waktu beberapa bulan antara yang pertama dan kedua. Saya juga yang pertama tama mengkritik rencana ini. Saya menginginkan tidak ada selang waktu dengan tujuan menghapus waktu tunggu yang harus dilakukan oleh rig. Instalasi dua platform yang berurutan memungkinkan saya juga untuk melakukan penghematan rig time lebih lanjut dengan melakukan perforasi sesudah pemboran dan komplesi di sumur dipasang tanpa kehadiran rig di platform. Saya tidak tahu berapa banyak nilai penghematan rig time yang saya lakukan karena saya bukan drilling engineer. Tentu saja pekerjaan saya tidak sepi dari kritikan bahkan kecaman yang saya terima dari sejawat bahkan atasan saya. Dari kejauhan MWP platform menjadi tampak lebih besar dengan adanya pedestal crane serta removable crane yang saya usulkan. Belum lagi kapal utility yang terlihat tidak lebih kecil dari pada MWP sendiri. Anggapan yang muncul adalah saya melakukan over design.Namun kritikan tersebut dengan cepat berubah pada saat operasi dan produksi Peciko dimulai pada akhir 1999. Tidak ada over design yang telah saya lakukan.Bahkan bayak hal dari pengembangan lapangan Peciko menjadi model dari pengembangan lapangan Sisi Nubi yang merupakan unmanned field dan yang relatif marginal.Tidak kecil kontribusi Peciko dan Sisi Nubi bagi produksi gas dan kondensat kita.Paris berpesta, tetapi tidak ada pesta di Balikpapan atau Jakarta. Syukurlah karena saya memang tidak hobby berpesta. Tugas saya sudah selesai. Semoga banyak lagi para insinyur kita yang dapat berkontribusi langsung atau tidak bagi negara terutama di sektor migas hulu.