Skip to main content

Air Cooled Heat Exchanger and Pump Dear Rekan Milis Migas

Saat ini saya sedang mengerjakan Project FEED. Dimana dalam project tersebut terdapat Air Cooled Heat Exchanger and Pump.
Yang ingin saya tanyakan :
Untuk Pump-------> Di site sudah terdapat Pump existing dengan Pressure 22 kg/cm2, sedangkan sesuai proses kebutuhan Pressure 14 kg/cm2. Dengan cara bagaimana agar pompa existing bisa berubah menjadi Pressure yg diinginkan?


Tanya - jeffri agus

Saat ini saya sedang mengerjakan Project FEED. Dimana dalam project tersebut terdapat Air Cooled Heat Exchanger and Pump.
Yang ingin saya tanyakan :
Untuk Pump-------> Di site sudah terdapat Pump existing dengan Pressure 22 kg/cm2, sedangkan sesuai proses kebutuhan
                            Pressure 14 kg/cm2. Dengan cara bagaimana agar pompa existing bisa berubah menjadi Pressure yg diinginkan?

Untuk Air Cooled H.E------>1. Jika kita ingin memesan sebuah pompa ke vendor tentunya kita harus tahu berapa Head atau Kw yang diinginkan. Jika
                                        ingin memesan Air Cooled Heat Exchanger, parameter pokok apa yg kita perlukan untuk vendor?
                                       2. Adakah vendor lokal untuk Air Cooled Heat Exchanger.
                                       3. Bagaimana cara menentukan harga Cost Estimate untuk Air Cooled Heat Exchanger.
                                       4. Contoh Datasheet untuk Air Cooled Heat Exchanger.
Terima kasih banyak sebelumnya.


Tanggapan 1 - Crootth Crootth

Dear Jeffri

1.  Untuk upgrade discharge pressure, bisa dengan pompa yang sama tapi di restaging (tapi mengingat penambahan Disch Press hampir dua kali lipat, kemungkinannya lebih terbatas), mengganti dengan pompa lain yang setipe tapi dengan disch pressure yang lebih besar, (jika pompa sekarang centrifugal) menggantinya dengan tipe possitive displacement, menambahkan satu pompa lain dengan arrangement "series", dll
2. Parameter yang kudu diketahui tekanan masuk, Pressure drop yang diinginkan, flowrate umpan, temperature masuk, temperature keluar, komposisi. Parameter lain ditentukan sesuai dengan API 661. Demikian juga dengan datasheetnya
3. Company yang mumpuni biasa punya daftar cost tersendiri, jadi tinggal klik klik, angka keluar. Cara lain mengira ngira cost estimate paling afdol yah undang vendor vendornya untuk memaparkan produknya, lalu perkirakan beaya EPCnya. Paling konservatif dengan panduan buku atau majalah Chemical Engineering Index (CEI) yang kemungkinan melesetnya juga besar.


Tanggapan 2 - witoyo witoyo


Mas DAM dan Mas Jeffri,

Pompa pressure yg dibutuhkan lebih rendah dari existing pump, existing 22 kg/cm2 sedangkan yg dibutuhkan hanya 14 kg/cm2. Caranya tinggal pasang control valve di discharge nya pompa downstreamnya minimum flow pompa.

Untuk Air Cooled HE, sama dengan advise nya mas DAM.

Salam dan semoga bermanfaat,


Tanggapan 3 - Crootth Crootth


Wah, saya udah menua nih, ngga teliti lagi, maafkan

Kurang lebih caranya sama dengan yang diusulkan mas Witoyo, namun perlu diketahui bahwa ada banyak energi yang hilang jika pompa dioperasikan sdi bawah kondisi optimumnya. jadi apa ngga lebih mending ganti dengan pompa baru saja?


Tanggapan 4 - witoyo witoyo


Mas DAM,

Bisa juga ganti pompa, hanya saja budget cost nya akan lebih besar. Belum lagi pondasinya juga akan berubah karena dimensi pompa mungkin akan berbeda, pipa suction dan discharge orientasi akan berubah, perlu cut and re weld, menyesuaikan orientasi suction dan discharge nozzlenya pompa.

Bisa juga impeller pompa nya di trimming/ dipotong sesuai dengan affinity law. Hanya saja jika pompa impellernya di trimming maka kapasitas pompa juga akan menurun sesuai diameter impeller dan affinity law.

Jika saya, saya akan menambahkan control valve dengan CV sesuai dengan pressure drop yg diinginkan.

Salam dan semoga membantu,

Comments

Popular posts from this blog

DOWNLOAD BUKU: THE TRUTH IS OUT THERE KARYA CAHYO HARDO

  Buku ini adalah kumpulan kisah pengalaman seorang pekerja lapangan di bidang Migas Ditujukan untuk kawan-kawan para pekerja lapangan dan para sarjana teknik yang baru bertugas sebagai Insinyur Proses di lapangan. Pengantar Penulis Saya masih teringat ketika lulus dari jurusan Teknik Kimia dan langsung berhadapan dengan dunia nyata (pabrik minyak dan gas) dan tergagap-gagap dalam menghadapi problem di lapangan yang menuntut persyaratan dari seorang insinyur proses dalam memahami suatu permasalahan dengan cepat, dan terkadang butuh kecerdikan – yang sanggup menjembatani antara teori pendidikan tinggi dan dunia nyata (=dunia kerja). Semakin lama bekerja di front line operation – dalam hal troubleshooting – semakin memperkaya kita dalam memahami permasalahan-permasalahan proses berikutnya. Menurut hemat saya, masalah-masalah troubleshooting proses di lapangan seringkali adalah masalah yang sederhana, namun terkadang menjadi ruwet karena tidak tahu harus dari mana memulainya. Hal tersebut

[Lowongan Kerja] QA System Coordinator, Pipe Yard Coordinator, Customer Assistant Coordinator

With over 30 years' experience, Air Energi are the premier supplier of trusted expertise to the oil and gas industry. Headquartered in Manchester UK, Air Energi has regional hubs in Houston, Doha, Singapore and Brisbane. We have offices in 35 locations worldwide, experience of supply for 50 countries worldwide, and through our company values: Safe, knowledgeable, innovative, passionate, inclusive, and pragmatism, WE DELIVER, each and every time. At the moment we are supporting a multinational OCTG processing operation in seeking of below positions: 1.       QA System Coordinator Coordinates Quality System development in plant, directing the implementation of specifications and quality norms. Administers complaints regarding non-conformities and provides quality process information in support of decision making. Develops the necessary procedures, instructions and specifications to ensure Quality System conformity. Coordinates and organizes the execution of interna

Efek korosi dari pembakaran NH3 + H2S di Furnace

Complete combustion H2S membutuhkan temperatur antara 625 s/d 1650 degC tergantung komposisi acid gas.  Namun, temperatur minimum untuk efektivitas operasi adalah 925 degC.  Dibawah temperatur ini biasanya  stabilitas flame tidak bagus dan sering muncul free O2 di flue gas.  Untuk kasus Pak Novriandi, free O2 di flue gas harusnya gak masalah karena akan langsung terbuang melalui stack (berbeda jika kondisi ini terjadi di unit pengolah acid gas yang akan menyebabkan korosi di waste heat boiler); namun, dengan temperatur furnace yang Pak Novriandi punya sebesar 843 degC, kemungkinan akan menyebabkan flame menjadi tidak stabil. Tanya - Novriandi   Ysh, Bpk & Rekan Migas Indonesia Kami memiliki equipment furnace dengan servicenya adalah pemanas process, Furnace tersebuttipe vertical tube multi coil dengan material tube inlet A335 P9 dan tube oult A312 TP316. dengan fuel sesuai design adalah kombinasi fuel oil dan fuel gas. Pada kasus tertentu di salah satu unit untuk mengolah dan