Skip to main content

Butt Joint Method

Saya sedang berurusan dengan line pipe 6" yg dalamnya di lining FBE.
Bisa dishare metoda untuk butt joint yg bisa diaplikasikan untuk line ini?
berhubung robotic field internal girth weld untuk pipa ini gak available di saudi dimana pipa ini akan dipasang.

Tanya - Irwan Fauzy
 
Dear master dan suhu milis migas,

Saya sedang berurusan dengan line pipe 6" yg dalamnya di lining FBE.
Bisa dishare metoda untuk butt joint yg bisa diaplikasikan untuk line ini?
berhubung robotic field internal girth weld untuk pipa ini gak available di saudi dimana pipa ini akan dipasang.


Tanggapan 1 - Dirman Artib


Bisa lebih detail maksud pertanyaannya pak ?

Saya biasa main dgn pipa 6" API 5L-X42 (eq. ISO 3183-3, L290) yg di FBE di Al-Qahtani di Saudi. Ya biasa aja. Pipa diputus-putus pakai flange, karena saat proses FBE nggak bisa belok yg sulit-sulit, cuma dekat flange di champer untuk applikasi FBE.

Urusan welding X-42 dari zaman dulu hanya pake fully celulosic E6010 atau H&C E7010 downhill. Unfortunately, saya nggak ngerti itu pake robotic, selama ini hanya pake welders dari Hindi, Malayalam, Kannada dan Tamil.


Tanggapan 2 - hasan uddin


Nimbrung dikit om sambil ikutan nebak2 :)

Ini mungkin yang dimaksud robotic system untuk internal girth weld FBE field coating dan bukan robotic system untuk field welding. Kalo memang benar yang dimaksud robotic system untuk internal girth weld coating (yang kebetulan peralatannya sedang ga ada), bisa menggunakan aplikasi alternatif misalnya compression fitting (non-welding). Compression fitting dipake umumnya untuk small diameter size dan low/medium pressure pipeline. Aplikasi ini bisa dijalankan kalo misalnya pipa yang sudah diorder memang didesain tanpa cut back pada internal lining-nya. Jadi external pipanya tinggal diolesi dengan epoxy system yang berfungsi sebagai pelumas untuk fittingnya dan sekaligus sebagai sealant + proteksi area bevel pipa.

Aplikasi alternatif lainnya bisa menggunakan mechanical coupling system (mirip2 sama sistim koneksi OCTG casing/tubing dengan seal gasket yang memisahkan pipa dengan pipa). Jadi coupling ini nantinya setelah di fit-up pada pipa akan dipress dengan sistim hidrolik sampai benar2 pas/fit. Sama halnya dengan metode compression fitting, pada aplikasi ini digunakan juga epoxy system yang berfungsi sebagai pelumas sekaligus sealant (mengisi celah grip ulir coupling)

Btw, seingat saya Al Qahtani juga menyediakan jasa field internal girth weld coating juga dengan sistim mekanis semi robot (brush+spray). Tentunya kalah speed kalo dibanding robotic-nya CRTS :)


Tanggapan 3 - Dirman Artib


Ah, untung ada Pak "H" yg selalu jadi live reference buat kita semua, maklum kalau saya orang gurun jarang main ke manufacture/vendor w/shop.


Tanggapan 4 - Irwan Fauzy

Betul pak hasan tebakannya tepat sekali, hehe..
kebetulan saya jg baru saja dapet klarifikasi dari klien dan mereka menyebutkan positive coupling system..
terimakasih banyak pak, penjelasannya sudah cukup jelas dan detail :)


Tanggapan 5 - Irwan Fauzy

Trimakasih uda dirman atas respon dan tambahan pengetahuanya :)
yg saya maksud adalah aplikasi untuk internal girth weld fbe coating..
biasanya menggunakan robotic system, kebetulan robotic untuk size below 8" tidak available, jadi harus menggunakan metoda lain..
karena saya jg orang kantoran, jadi ga gitu paham yg beginian,heheh, tapi alhamdulillah sudah dijelaskan dgn cukup jelas oleh pak hasan..

Comments

Popular posts from this blog

DOWNLOAD BUKU: THE TRUTH IS OUT THERE KARYA CAHYO HARDO

  Buku ini adalah kumpulan kisah pengalaman seorang pekerja lapangan di bidang Migas Ditujukan untuk kawan-kawan para pekerja lapangan dan para sarjana teknik yang baru bertugas sebagai Insinyur Proses di lapangan. Pengantar Penulis Saya masih teringat ketika lulus dari jurusan Teknik Kimia dan langsung berhadapan dengan dunia nyata (pabrik minyak dan gas) dan tergagap-gagap dalam menghadapi problem di lapangan yang menuntut persyaratan dari seorang insinyur proses dalam memahami suatu permasalahan dengan cepat, dan terkadang butuh kecerdikan – yang sanggup menjembatani antara teori pendidikan tinggi dan dunia nyata (=dunia kerja). Semakin lama bekerja di front line operation – dalam hal troubleshooting – semakin memperkaya kita dalam memahami permasalahan-permasalahan proses berikutnya. Menurut hemat saya, masalah-masalah troubleshooting proses di lapangan seringkali adalah masalah yang sederhana, namun terkadang menjadi ruwet karena tidak tahu harus dari mana memulainya. Hal tersebut

[Lowongan Kerja] QA System Coordinator, Pipe Yard Coordinator, Customer Assistant Coordinator

With over 30 years' experience, Air Energi are the premier supplier of trusted expertise to the oil and gas industry. Headquartered in Manchester UK, Air Energi has regional hubs in Houston, Doha, Singapore and Brisbane. We have offices in 35 locations worldwide, experience of supply for 50 countries worldwide, and through our company values: Safe, knowledgeable, innovative, passionate, inclusive, and pragmatism, WE DELIVER, each and every time. At the moment we are supporting a multinational OCTG processing operation in seeking of below positions: 1.       QA System Coordinator Coordinates Quality System development in plant, directing the implementation of specifications and quality norms. Administers complaints regarding non-conformities and provides quality process information in support of decision making. Develops the necessary procedures, instructions and specifications to ensure Quality System conformity. Coordinates and organizes the execution of interna

Efek korosi dari pembakaran NH3 + H2S di Furnace

Complete combustion H2S membutuhkan temperatur antara 625 s/d 1650 degC tergantung komposisi acid gas.  Namun, temperatur minimum untuk efektivitas operasi adalah 925 degC.  Dibawah temperatur ini biasanya  stabilitas flame tidak bagus dan sering muncul free O2 di flue gas.  Untuk kasus Pak Novriandi, free O2 di flue gas harusnya gak masalah karena akan langsung terbuang melalui stack (berbeda jika kondisi ini terjadi di unit pengolah acid gas yang akan menyebabkan korosi di waste heat boiler); namun, dengan temperatur furnace yang Pak Novriandi punya sebesar 843 degC, kemungkinan akan menyebabkan flame menjadi tidak stabil. Tanya - Novriandi   Ysh, Bpk & Rekan Migas Indonesia Kami memiliki equipment furnace dengan servicenya adalah pemanas process, Furnace tersebuttipe vertical tube multi coil dengan material tube inlet A335 P9 dan tube oult A312 TP316. dengan fuel sesuai design adalah kombinasi fuel oil dan fuel gas. Pada kasus tertentu di salah satu unit untuk mengolah dan