Skip to main content

Cathodic

"Methode CP biasanya ada 2, Sacrifial Anode dan Impressed Curent. Untuk mengetahui seberapa efektif penentuan CP ada banyak hal yang harus diperhatikan daiantaranya Lokasi, hasil soil test dan dimensi area. Belum tentu jalur yang pendek lebih effectif pake Sacrificial misalnya.Mungkin harus dilihat dulu Lokasinya.Jika disitu memungkin ada sumber arus, atau trafo dengan kapasitas cukup bisa aja kita pake Impressed current. Tapi memang biasanya orang lebih cenderung pake sacrificial anode, karena lebih simple dan praktis dalam desain."



Tanya - Hidayah Marine


Salam untuk anggota milis semua.

Saya mhn pencerahan ttg penentuan penggunaan cathodic protection(CP) dalam tahap design.

Untuk CP kan  ada 2, ada yg sacrificial anode (SA) dan ada yg impressed current (IC).

Yg saya tanyakan:

- bagaimana cara kita mengetahui seberapa efektif CP itu nantinya bekerja (hasil perhitungan di atas kertas, baik pake SA ato IC) mampu mengcover luasan tertentu jika kita masih dalam tahap design.

Sebelumnya terimah kasih



Tanggapan 1 - Jerry Jeremia Mintaredja


Dear Hidayah Marine,

Salah satu code/standard yang mengatur tentang desain CP adalah
DNV-RP-B401 Cathodic Protection Design.


Tanggapan 2 - fajar.sodikin


Pak,

Saya bukan dari corrosion engineer tapi 5 tahun yang lalu saya pernah hitung dan mengaplikasikan ditempat saya. Mudah2an bisa menambah

Untuk standard yang digunakan sbg refferency ad:

1. DNV-RP-B401 Cathodic Protection Design

2. NACE RP-016 Control of External Corrosion on Underground or Submerged Metallic Piping system

3. BSI- BS 7361 Catodic Protection - Part 1 code of practice Land and Marines Application

Kebetulan saya gunakan untuk proteksi pipa Natural Gas carbon Steel ditimbun dan di wrapping Poly Ethylene, dan Cathodic Protection (CP) didesign untuk umur selama 20 th, saya pilih Sacrifacial Anode (SA) karena yang Existing Impresse Current (IC) tidak berfungsi dengan baik, dan tidak hanya alasan itu tapi saya berfikir logis bahwa jenis SA lebih effektif karena langsung atau memproteksi dalam area yang lebih kecil dibanding dengan IC yang mana satu Anode yang ditanam memproteksi seluruh pipa yang terpasang. (mohon ditinjau ulang alasan ini kalau kurang tepat menurut perhitungan lain).

Data lain yang diperlukan adalah

1.Current Density soil yang ada umumnya berkisar 10 ~ 30 milli ampere per meter persegi (mA/m2) dan ditempat saya kebetulan 25 mA/m2

2. Kerusakan coating pipa yang didesign selama 20 tahun diperkirakan untuk jenis wrapping PE 15% (boleh diasumsikan jadi 20% tapi jangan terlalu extrim)

3. Karakteristik Anode, saya ambil waktu itu dengan menggunakan Magnesium Anode dengan konsumsi ratenya 7.7 kg/ ampere selam satu tahun (kg/amp-yr) dan utilisation factornya 80%.

4. Panjang dan diameter pipa 200 meter , dia 10 " maka surface areanya = 170 m2

5. Total CP current adalah 170 m2 X 25 mA/m2 X 15% = 637.50 mA atau 0.637 Ampere.

6. Total kebutuhan minimum anode magnesium selama 20 tahun adalah 0.637 A X 20 yr X 7.7 kg/amp-yr = 98.1 kg/ 80% = 122.6 kg

7. Untuk lebih effective penyebaran Anode korban yang ditanam lebih merata lebih baik tetapi anode korban perkantong yang saya gunakan berisi 7.7 kg. jadi ditanam setiap jarak 15 meter.

8. Perlu diperhatikan jika setelah semua ditanam perlu adanya pendataan potential, paling tidak potential yang terdeteksi tidak lebih dari -850, jika lebih positif -850 mVolt maka terindikasi bahwa pipa tidak terproteksi. Untuk pipa yang terproteksi berkisar antara -850 ~ - 1500 m Volt

Mudah-mudahan bisa membantu

Mohon dikoreksi jika ada yang kurang atau salah.



Tanggapan 3 - Triez trisworo99

Wah,menarik nech...mungkin sedikit saya bantu..
Memang betul,pak methode CP memang biasanya ada 2, sacrifial anode dan Impressed Curent. Untuk mengetahui seberapa efektif penentuan CP ada banyak hal yang harus diperhatikan daiantaranya Lokasi, hasil soil test dan dimensi area.
Belum tentu jalur yang pendek lebih effectif pake Sacrificial misalnya.Mungkin harus dilihat dulu Lokasinya.Jika disitu memungkin ada sumber arus, atau trafo dengan kapasitas cukup bisa aja kita pake Impressed current. Tapi memang biasanya orang lebih cenderung pake sacrificial anode, karena lebih simple dan praktis dalam desain.
Untuk sacrificail sendiri biasanya dibuat 2 pertimbangan caluculasi, dengan mass methode dan current methode.
Jika hasil soil test belum didapat, mungkin akan lebih baik pake mass methode, asalkan pertimbangan coating damage factornya tepat.
Untuk besar arus proteksi akan sangat tergantung dari anode weight dan anode current output ( A.Hr/kg ) tergantung darti manufacture,nya, mungkin Hi-Pot atau tidak.
Wah,sebenarnya masih banyak lagi,pak, tapi mungkin bapak bisa merefers ke beberapa standar. secara umum mungkin bisa ke NACE RP-0169, NACE RP 0177 ( AC Mitigations) , ISO 15899-1 atau sedekit Handbook Corrosion seperti Peabody ataupun dwight.Untuk Offshore bisa merefers ke DNV B401 ataupun ISO 15899-2 ,supaya lebih efective penentuan Utilization factornya, karena tergantung dari model pemasangannya, mungkin slender stand off atau tidak.
Mungkin bisa sedikit membantu.kalau masalah rumus bisa lah merefers ke standar2 resmi, mungkin filosofi awal designnnya yang penting.

Comments

Popular posts from this blog

DOWNLOAD BUKU: THE TRUTH IS OUT THERE KARYA CAHYO HARDO

  Buku ini adalah kumpulan kisah pengalaman seorang pekerja lapangan di bidang Migas Ditujukan untuk kawan-kawan para pekerja lapangan dan para sarjana teknik yang baru bertugas sebagai Insinyur Proses di lapangan. Pengantar Penulis Saya masih teringat ketika lulus dari jurusan Teknik Kimia dan langsung berhadapan dengan dunia nyata (pabrik minyak dan gas) dan tergagap-gagap dalam menghadapi problem di lapangan yang menuntut persyaratan dari seorang insinyur proses dalam memahami suatu permasalahan dengan cepat, dan terkadang butuh kecerdikan – yang sanggup menjembatani antara teori pendidikan tinggi dan dunia nyata (=dunia kerja). Semakin lama bekerja di front line operation – dalam hal troubleshooting – semakin memperkaya kita dalam memahami permasalahan-permasalahan proses berikutnya. Menurut hemat saya, masalah-masalah troubleshooting proses di lapangan seringkali adalah masalah yang sederhana, namun terkadang menjadi ruwet karena tidak tahu harus dari mana memulainya. Hal tersebut

[Lowongan Kerja] QA System Coordinator, Pipe Yard Coordinator, Customer Assistant Coordinator

With over 30 years' experience, Air Energi are the premier supplier of trusted expertise to the oil and gas industry. Headquartered in Manchester UK, Air Energi has regional hubs in Houston, Doha, Singapore and Brisbane. We have offices in 35 locations worldwide, experience of supply for 50 countries worldwide, and through our company values: Safe, knowledgeable, innovative, passionate, inclusive, and pragmatism, WE DELIVER, each and every time. At the moment we are supporting a multinational OCTG processing operation in seeking of below positions: 1.       QA System Coordinator Coordinates Quality System development in plant, directing the implementation of specifications and quality norms. Administers complaints regarding non-conformities and provides quality process information in support of decision making. Develops the necessary procedures, instructions and specifications to ensure Quality System conformity. Coordinates and organizes the execution of interna

Efek korosi dari pembakaran NH3 + H2S di Furnace

Complete combustion H2S membutuhkan temperatur antara 625 s/d 1650 degC tergantung komposisi acid gas.  Namun, temperatur minimum untuk efektivitas operasi adalah 925 degC.  Dibawah temperatur ini biasanya  stabilitas flame tidak bagus dan sering muncul free O2 di flue gas.  Untuk kasus Pak Novriandi, free O2 di flue gas harusnya gak masalah karena akan langsung terbuang melalui stack (berbeda jika kondisi ini terjadi di unit pengolah acid gas yang akan menyebabkan korosi di waste heat boiler); namun, dengan temperatur furnace yang Pak Novriandi punya sebesar 843 degC, kemungkinan akan menyebabkan flame menjadi tidak stabil. Tanya - Novriandi   Ysh, Bpk & Rekan Migas Indonesia Kami memiliki equipment furnace dengan servicenya adalah pemanas process, Furnace tersebuttipe vertical tube multi coil dengan material tube inlet A335 P9 dan tube oult A312 TP316. dengan fuel sesuai design adalah kombinasi fuel oil dan fuel gas. Pada kasus tertentu di salah satu unit untuk mengolah dan